Resepi baru

Makan malam di Nuela

Makan malam di Nuela

Adakah Chelsea atau Flatiron? Yang lain memanggil kawasan khas Manhattan ini, yang terletak di Utara 23rd Street - South of 34th Street - East of 8th Avenue, dan West of 5th Avenue, "kawasan bunga." Tetapi sejauh yang saya fikirkan, keputusan masih belum dikeluarkan. "No-borhood" adalah bahagian bandar yang, untuk beberapa sebab atau yang lain, belum menerima nama panggilannya yang betul. Mungkin tudung saya masih berusaha mencari identiti tersendiri di antara Chelsea dan Flatiron, jiran ikoniknya ...

Nuela, salah satu restoran terbaru di borhood, terletak di jalan tepi jalan yang agak sunyi, tidak jauh dari 6th Avenue yang ramai. Walaupun perkara itu terdengar malang, fikirkan semula: kebetulan ia jauh dari batu Mario Batali Megaplex gourmet Itali, Maut. Saya hanya dapat membayangkan jumlah trafik kaki yang cukup menarik oleh Nuela dengan jumlah tetamu yang lewat dalam perjalanan ke / dari Maut.

Setelah mengalahkan Ceci untuk tempahan makan malam jam 6:30 petang sekitar 15 minit, saya memutuskan untuk minum segelas wain di bar. Sebagai pengganti pinot noir biasa, saya memilih tempranillo bertubuh sederhana. Malangnya, saya mendapati anggur dan piala berada di bahagian yang hangat (adakah gelasnya baru dikeluarkan dari mesin cuci pinggan?). Meh. Namun, apa yang membangkitkan semangat saya adalah makanan ringan bar syurgawi yang diberikan kepada setiap pelindung: mangkuk kecil yang diisi dengan biji jagung masin, renyah - masing-masing seukuran gigi kuda - dan "senar" daun bawang goreng. "Campuran makanan ringan" buatan sendiri ini mungkin bernilai perjalanan ke Nuela, sendirian.

Beberapa saat selepas saya hampir menghabiskan keseluruhan mangkuk biji dan menjilat garam dari jari saya secara terbuka, Ceci tiba. Kami segera dibawa ke tingkat dua yang selesa menghadap ke 24th Street.
Ketika kami meneliti menu, menjadi jelas bagi Ceci dan saya bahawa cara terbaik untuk mengalami Nuela adalah dengan membelah beberapa pinggan. Dan ketika fikiran kita hampir terbentuk, seorang wanita muda menghampiri dan menghiasi setiap pinggan roti kami dengan satu pao de queijo dan pinggan kecil - jangan sebutkan ini - apa rasanya seperti campuran madu, lada hitam, mentega, dan mungkin juga sedikit sentuhan yogurt. Seolah-olah roti keju yang tidak enak, saya boleh minum "retak" yang disertakan dengan jerami.

Seperti yang dimaksudkan, Ceci dan saya mengikuti rancangan permainan asal kami untuk berkongsi banyak pinggan. Dalam susunan kronologi ...

"Pedas Tuna" dengan nasi garing dan panca berkrim: pernah makan di Momoya? Jika ya, adakah anda biasa dengan gulungan "sushi) tandatangan mereka" Crispy Rice "? Bagaimanapun, ia adalah salah satu permainan kegemaran saya mengenai tuna - mungkin kerana ia melibatkan nasi goreng - dan saya rasa inilah yang saya fikirkan sebelum menerima "Pedas Tuna" Nuela. Pada dasarnya, hidangan yang digambarkan di atas terasa mirip dengan campuran tuna pedas restoran sushi, namun, campuran khas ini tetap berlama-lama "Berapa lama barang ini ada?" rasa. Anda tahu, seperti ketika anda mula bertanya-tanya berapa lama ia dibuat. Saya juga mendapati nasi yang rangup dan renyah mempunyai tekstur yang terlalu banyak untuk tuna berkrim.

Hati salad sawit dicukur dengan salai kurma, farofa, dan vinaigrette kelapa: ranjang hijau ini hampir enak dimakan seperti yang dikagumi secara visual. Sebelum kesempatan ini, saya belum pernah melihat, mencukur jantung telapak tangan! Ceci dan saya sangat menikmati bagaimana farofa (topping seperti bijirin yang menggantikan crouton tradisional) menambah rasa gurih, gurih.

Arepas brisket asap dengan pisang manis, kacang hitam, dan queso blanco: sekarang jika ada satu item di seluruh menu yang dapat saya pesan beberapa kali - tidak termasuk pao de queijo dan snek bar, kerana itu tidak benar-benar ada di menu - maka itu adalah Arepas Brisket Merokok, tangan ke bawah . Pita merah jambu halus dari brisket daging lembu salai ditaburkan dengan sempurna di atas kuih jagung renyah, emas, atau "arepas", yang telah dilumurkan secara bebas dengan bubur kacang hitam, queso blanco, dan pisang masak.

Rib pendek "Lomo Saltado": sementara semua hidangan lain di atas berukuran "pembuka selera", Short Rib "Lomo Saltado" adalah hidangan yang saya dan Ceci pilih untuk berpisah. Dan sebelum saya memperbodohkan diri sendiri atau restoran, saya harus bersikap jujur ​​dengan anda: Saya terlupa ketika saya jatuh cinta dengan tulang rusuk pendek dan ketika saya jatuh OLEH CINTA dengan tulang rusuk pendek. Perkara "di luar cinta" berlaku baru-baru ini, sekurang-kurangnya dalam satu tahun kebelakangan ini, kerana saya terus membuat kesilapan dalam memerintahkannya. Hanya untuk menyedari bahawa, di akhir setiap makanan itu, saya benci tulang rusuk pendek! Mereka kasar, hampir tanpa daging, dan tidak pernah dimasak dengan betul! Malangnya, versi ini tidak menghampiri hari-hari saya yang pendek. Saya berasa seperti budak lelaki / perempuan sekolah berusia 9 tahun yang duduk di meja makan sambil cemberut - menggunakan perkakas saya untuk mendorong tepung daging dan kacang hijau di pinggan saya.

Saya berusaha sangat keras untuk mengeluarkan sedikit daging lembu dari tulang rusuk, tetapi saya lebih bernasib baik dengan nasi putih dan sayur-sayuran soya yang direndam, terlalu masin dan kentang goreng yang terletak di bawah daging. Ini membuat saya menghargai dan merindukan versi "asli"lomo saltado"bahawa saya sangat beruntung mengalami di Peru dan Ekuador pada tahun 2009. Sigh.

Dan seperti halnya tempat tinggal di sana, mungkin Nuela masih mencari tempatnya di antara jiran-jirannya yang ikonik.


Tonton videonya: Nuela Ti Voglio Al Mio Funerale Instrumental Song by Nuela (September 2021).